Disperindag Wejang Pelaku IKM Olahan Kayu

0
19

Tuladi satu dari 20 peserta pelatihan desain produk olahan kayu merasa semakin optimis dengan bisnis yang digelutinya, usai mengikuti pelatihan yang dilaksanakn Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Pacitan selama empat hari 25-28/03 tersebut dirasa mampu memperkaya pengetahuan yang dimiliki. “Kualitas produksi kami pasti akan meningkat,” ujarnya yang menekuni industri mebel sejak tahun 2014.

Franciscus Xaverius Supriyono pemateri tunggal yang dihadirkan pada kegiatan itu menekankan pemahaman terkait desain produk hingga eksekusi desain. “Desain yang dikerjakan ini merupakan satu dari desain terbaik yang dibuat peserta, berbentuk kursi Cafe baik model pendek dan panjang,” papar Dia yang sering diundang ke berbagai negara untuk membagikan pengalamannya.

Selain itu proses finishing harus sangat diperhatikan dan dikuasai oleh perusahaan, mengingat proses finising menjadi penentu harga jual dari produk yang di ciptakan. “Meski desainnya oke, prosesnya bagus dan sesuai, tapi jika finising jelek maka harga akan hancur,” tegas Dia.

Pelaku usaha mebel harus benar-benar memahami dunia olahan kayu, termasuk mengikuti tuntutan jaman, dimana konsumen sering memesan berbagai model desain baik yang modern ataupun yang klasik. Menurutnya pelaku harus mampu melayani konsumen dengan penguasaan yang dibarengi dengan pengalaman yang dimiliki.

Perindag berkomitmen memajukan seluruh IKM di Pacitan dengan berbagai pelatihan-pelatihan. Termasuk pelatihan yang digelar ini. Mengingat secara geografi Pacitan kaya bahan yang dapat dimaksimalkan berbentuk hasil jadi. (budi/anjar/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here