Lakon Wahyu Jadmiko Retno Hibur Masyarakat Pacitan

0
52

Negara Amarta hancur berkeping-keping disebabkan bencana alam, rakyat memprihatinkan. Dengan bimbingan Kyai Semar Raden Bima diminta untuk bertapa di Sungai Serayu tidur mengambang diatas airnya.

Itu menyebabkan pengikut Bethara Durga banyak yang tersiksa dan kepanasan karena kekuatan Dzikir Raden Bima. Bathari Durga meminta bantuan Bathara Guru untuk mengingatkan Raden Bima untuk mengakhiri pertapanya.

Terjadilah debat diantara ketiganya yang akibatkan Raden Bima dimasukkan ke Kawah Candradimuka. Itu mengakibatkan Puntadewa dan Kresna marah dan berubah wujud menjadi raksasa. Para dewa pun kocar-kacir karena raksasa tersebut mengamuk dengan hebatnya.

Ternyata Raden Bima di dalam Kawah yang mengerikan tidak merasakan apapun, karena Raden Bima mendapat anugerah berupa Wahyu Jatmiko Retno, sebuah Wahyu kesempurnaan dan hatinya telah berada pada capaian kemuliaan yang ternyata telah diketahui oleh Bathara Guru.

Disisi lain, Bathara Guru yang merasa kuwalahan oleh kedua Raksasa tadi, meminta kepada Raden Bima untuk memukul mundur raksasa. Terjadilah pertempuran sengit diantara ketiganya, yang akhirnya raksasa itu kalah, kembali wujud raksasa tadi yakni Punthadewa dan Kresna. Raden Bima kembali ke Amarta yang sebelumnya porak-poranda menjadi kedamaian dan kemuliaan.

Rangkuman kisah yang dimainkan oleh Ki Dalang Cahyo Kuntadi dengan Judul Wahyu Jadmiko Retno diharap oleh Daryono, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Pacitan dapat menghibur masyarakat Pacitan di rangkaian Hari Ulang Tahun RI Ke-74 Tahun. “Dan terutama dapat mengambil hikmah yang terkandung dalam acara pagelaran wayang semalam penuh ini,” harapnya. (TimDiskominfoPacitan).

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here