WASPADA PKI BARU

0
142

Beredar undangan di whatsapp group yang saya ikuti. Pengirimnya eks anggota PKI 1965. Undangan itu ditujukan kepada para wartawan agar meliput laporan anggora PKI 1965 tentang penemuan kuburan massal ke Komnas HAM.

Konon jumlah kuburannya lebih dari 300 lokasi. Kuburan massal itu mereka percayai sebagai kuburan massal anggota PKI yang ”dibunuh” militer pada tahun 1965.

Sepertinya PKI mencoba membuat framing bahwa PKI itu ”baik”. PKI hanya ”korban” kebiadaban militer. PKI tidak bersalah. Militerlah yang kejam.

Sebagai wartawan senior, saya ingin berpedan kepada para wartawan junior, terutama wartawan online. Yang umurnya masih remaja. Yang mendengar kata ”PKI” hanya dari cerita.

Buka kembali catatan sejarah di buku-buku teks atau datang ke Museum Kesaktian Pancasila di Lubang Buaya, Taman Mini. Lihat bagaimana sepak terjang PKI pada masa itu.

PKI terkenal sejak dulu sebagai partai yang suka memutarbalikkan fakta. Hasilnya, partai-parai Islam dibekukan. Tokoh-tokoh Islam masuk penjara. Banyak jenderal dibunuh. Pondok pesantren hancur. Kyai-kyai hilang misterius.

PKI juga partai pengkhianat. PKI memproklamirkan Republik Soviet Indonesia di Madiun pada 1948. Negara yang memisahkan diri dari NKRI. Hanya 3 tahun setelah proklamasi kemerdekaan. Bahkan masih dalam konflik dengan Belanda yang ingin menjajah kembali.

Proklamasi itulah yang terkenal dengan Madiun Affair. Ribuan orang jadi korban: tokoh pemerintahan, militer dan agamawan dibunuh PKI secara sadis.

Fakta-fakta kekejaman PKI masih bisa ditemukan dengan mudah di berbagai wilayah mulai Boyolali, Kartasura, Surakarta, Ngawi, Madiun, Kediri, Jombang hingga Ponorogo dan Pacitan.

Para wartawan muda…. harap hati-hati. Jangan sampai Anda masuk perangkap PKI. Dengan isu-isu yang basi.(jto) Oleh: Joko Intarto

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here