Lihat Sejarah Lalu Bangkit

0
18

Masih membekas jelas dalam ingatan, betapa Jepang luluh lantak akibat serangan udara Amerika di dua kota yakni Hiroshima dan Nagasaki. Bendera putih pun terpaksa mereka kibarkan tanpa syarat melalui pernyataan resminya pada 2 September 1945 di atas Kapal USS Missouri di Teluk Tokyo.

Padahal sebelumnya, negeri Matahari Terbit itu gagah gempita menggurita menguasai hampir seluruh daratan Asia, termasuk Hindia Belanda, nama Indonesia saat itu. Bahkan lebih jauh mundur ke belakang tepatnya 7 Desember 1941, Angkatan Laut Jepang dengan berani menyerang Armada Pasifik Angkatan Laut Amerika Serikat di AL Pearl Harbour, Hawai. Serangan mendadak ini menghancurkan armada laut Amerika sekaligus memproyeksikan kekuatan sesungguhnya Jepang di mata petinggi militer Amerika.

Sekilas kisah jatuhnya bom atom tersebut, rasa-rasanya Jepang sukar untuk bangkit, minimal mengimbangi atau sekedar mengekor Negara-negara berkembang di Asia. Kehancuran pada sektor ekonomi begitu massif, bahkan ledakan bom atom bukan saja menghabisi ratusan ribu jiwa, namun mereka yang selamat mengidap berbagai penyakit akibat radiasi yang ditimbulkan bom atom, jelas semua itu menjadi beban utama pemerintah dan masyarakat Jepang.

Namun apa yang terjadi kini, Jepang dengan segala keterbatasan dan problematika rakyat dan pemerintahnya akan pleasure sekutu sepertinya bukan menjadi soal untuk bangkit. Bukan lagi gencat senjata seperti Perang Dunia II, namun tampil anggun pada dimensi lain yakni bergulat pada ekonomi dan kesejahteraan.

Lantas apa bedanya dengan Indonesia yang terlahir pada tahun 1945, Indonesia di tangan dingin Soekarno dan tokoh-tokoh mampu bersatu dan mengusir Kolonialisme Belanda. Berbagai trik dan intrik politik bahkan fitnah sepertinya sama saja terjadi demi tetap mencengkeram Sabang hingga Merauke yang kaya sumber daya alam.

Jika dikaitkan dengan pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini sepertinya tak jauh berbeda dengan situasi perang. Namun perlu diingat berbagai momentum penting pernah mendewasakan bangsa ini, misalnya saja krisis ekonomi 1998. Waktu itu Inflasi memaksa Presiden Kedua Soeharto harus turun dari tampuk kekuasaannya pada 21 Mei 1998, peristiwa tersebut sekaligus merubah peradaban Indonesia menjadi Era Reformasi.

Akses informasi yang mudah abad 21 kini, banyak pakar dan pemikir ikut terjun berbagi solusi pada persoalan pandemi virus corona di akun-akun Youtube pribadinya, membuat siapa saja termasuk masyarakat di kota kecil seperti Kabupaten Pacitan dengan mudah mengakses dan mendalaminya tanpa harus terpaku pada media mainstream.

Salah satunya yang tengah ramai diperbincangkan adalah Mardigu Wowiek, salah satu unggahannya menyampaikan pandemi sebenarnya dapat menjadi momentum untuk menyalip perekonomian di tikungan tanpa mengindahkan kemanusiaan. Melalui mekanisme kompak satu suara yang beralaskan protokol kesehatan.

Sebagai gambaran sejak pasien pertama terkonfirmasi positif di Pacitan 9 April lalu, pemerintah melalui Satuan Gugus Tugas Penanganan Covid-19 telah mengeluarkan anggaran setidaknya 12 Miliar Rupiah, angka ini belum seberapa jika dibanding pemangkasan pagu anggaran di setiap instansi oleh pusat, memaksa perbidang tidak dapat melaksanakan tugasnya.

Sampai pada pasien ke 24 di Kabupaten Pacitan, situasi perekonomian, pendidikan dan yang lain hingga kini dapat diasumsikan masih tersungkur. Fakta lain infeksi Covid-19 dipastikan akan terus bertambah sejalan dengan jumlah uji Rapid dan Swab kepada masyarakat yang dicurigai. Hal itu membuat upaya penekanan terasa sukar dilakukan, meski Presiden Joko Widodo pada lawatanya ke Surabaya 25 Juni kemarin menginstruksikan Jawa Timur Harus menekan angka positif Covid-19 dengan tenggang waktu singkat, 2 minggu.

Kemudahan informasi membuat masyarakat cerdas dalam menangkap segala hal yang terjadi meski tanpa memilah, yang menimbulkan berbagai asumsi yang terkadang disampaikan pada tiap kolom komentar di akun resmi Pemkab Pacitan. Mulai dukungan, ungkapan prihatin hingga umpatan tanpa tanpa fakta dan solusi. Mestinya pengetahuan yang diperoleh menjadi modal penting untuk andil dalam memerangi pandemi ini, bukan malah mengendorkan semangat yang lain dengan sikap acuh tak acuh merasa paling tahu tentang Covid-19.

Sikap bijak beratap agama dan budaya adalah solusi nyata. Kembali pada Negara Jepang yang mampu bangkit berlandaskan sikap disiplin yang memegang teguh nilai budaya dan kepercayaannya. Bahkan hingga kini meski mereka bertetanggaan dengan musik K-POP maupun Drakor, mereka tetap percaya diri mengikuti upacara minum teh lengkap dengan Kimononya.

Pacitan di dalam Indonesia lebih jika dibanding Negeri Sakura, agama dan budaya Pacitan sangat mendarah daging, sumber daya tak perlu ditanya, apalagi jumlahnya. Pacitan memiliki segalanya dengan 500 ribu jiwa. Permasalahannya adalah kemauan, bangkit dan satu suara dengan segala informasi dan pengetahuan yang dimiliki untuk menghadapi pandemi.

Tanpa saling mengintervensi dan menyalahkan, sekali lagi segala teori tersebut justru harus menjadi semangat tiap-tiap diri dalam melakoni kehidupan bersama pemerintah. Semangat menjalankan protokol kesehatan yang disampaikan pemerintah mulai memakai masker, pysical distancing maupun rajin cuci tangan dengan disiplin dan penuh ikhlas.

Menggapai mimpi Pacitan yang ber-zona hijau adalah tujuan awal, tercapai misi pertama berimbas berbagai upaya lanjutan dapat dilakukan pemerintah bersama satgas, mulai launching obyek pariwisata, membuka sekolah dan pondok pesantren dal lain-lain.

Tak lama ekonomi akan kembali bangkit, UMKM kembali menggeliat, termasuk gelontoran anggaran pemerintah pusat akan kembali terkucur. Bukan untuk uji Rapid maupun Swab, namun untuk hal-hal yang lebih penting seperti pembangunan jalan, program peningkatan SDM maupun upaya pengentasan kemiskinan.

Mari mengawali semua dengan merasa malu jika menjadi tokoh antagonis, contohnya mengindahkan aturan pemerintah akan protokol kesehatan dan sebagainya. Kampung Tangguh Semeru yang digadangkan salah satunya mesti disukseskan bersama-sama. Karena dengan hal sederhana itu siapa saja adalah pahlawan dan Pacitan dan Indonesia lebih dari sekedar Jepang. (budi/rch/DiskominfoPacitan).