Update Inflasi Kabupaten Pacitan bulan Mei 2020

0
46

Indeks Harga Konsumen (IHK) merupakan salah satu indikator ekonomi yang sering digunakan untuk mengukur tingkat perubahan harga (inflasi/deflasi) di tingkat konsumen, khususnya di daerah perkotaan. Perubahan IHK dari waktu ke waktu menunjukkan pergerakan harga dari paket komoditas yang dikonsumsi oleh rumah tangga. Di Indonesia, tingkat inflasi diukur dari persentase perubahan IHK dan diumumkan ke publik setiap awal bulan (hari kerja pertama) oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

Bulan Mei 2020, Kabupaten Pacitan mengalami deflasi sebesar 0,01 persen atau terjadi penurunan Indeks Harga Konsumen (IHK) dari 104,09 pada bulan April 2020 menjadi 104,08 pada bulan Mei 2020. Selama kurun waktu tahun 2018 s/d 2020 inflasi bulan Mei yang tertinggi terjadi pada tahun 2019 yaitu sebesar 0,31 persen.

Inflasi bulan Mei 2020 ini dipicu oleh beberapa komoditi yang mengalami kenaikan harga, antara lain bawang putih, bawang merah, tongkol, wortel, minyak goreng, pepaya, salak, sawi hijau, ketela pohon, dan daging sapi. Sementara komoditi yang menyebabkan terjadinya deflasi adalah cabai rawit, telur ayam ras, cabai merah, pasir, daging ayam ras, layur, semen, jeruk, beras, dan pisang. Deflasi di Kabupaten Pacitan disebabkan karena turunnya indeks harga konsumen pada kelompok bahan makanan yaitu sebesar 0,15 persen, dan kelompok perumahan yaitu sebesar 0,07 persen.

Andil terbesar penyumbang deflasi di Kabupaten Pacitan adalah kelompok bahan makanan yaitu dengan deflasi sebesar 0,15 persen dan memberikan sumbangan sebesar -0,03 persen. Kemudian diikuti kelompok perumahan yaitu dengan deflasi sebesar 0,07 persen dan memberikan sumbangan sebesar -0,02 persen. Sementara andil terbesar terjadinya inflasi adalah kelompok makanan jadi dengan inflasi sebesar 0,18 persen dan memberikan sumbangan sebesar 0,02 persen, kelompok sandang dengan inflasi sebesar 0,09 persen dan memberikan sumbangan sebesar 0,01 persen, kelompok transpor, komunikasi, dan jasa keuangan dengan inflasi sebesar 0.06 persen dan memberikan sumbangan sebesar 0,01 persen, kelompok kesehatan dengan inflasi sebesar 0,02 persen dan memberikan sumbangan sebesar 0,00 persen, dan kelompok pendidikan, rekreasi, dan olah raga dengan deflasi sebesar 0,00 persen dan memberikan sumbangan sebesar 0,00 persen. (statistik/DiskominfoPacitan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.