Laut Barat Pacitan Jadi Pilihan Tebarliar Benur Senilai Rp. 17 Milyar

0
47

Puluhan pria yang tergabung dalam Kelompok Nelayan Sidorukun I tampak semringah melihat kehadiran rombongan dari Badan Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu (BKIPM) Surabaya I, Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (Ditjen PSDKP), Unit Pelaksana teknis (UPT) Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Tamperan dan Dinas Kelautan Dan Perikanan Kabupaten Pacitan. Lantaran rombongan itu membawa 113.212 ekor Benur atau Baby Lobster berjenis Mutiara (Panulirus Ornatus) yang akan ditebarliarkan di laut Watukarung Pacitan. “Gak main-main estimasi kami total senilai 17 Milyar Rupiah,” papar Muhli Kepala BKIPM Suarabaya Pagi ini 05/07/19.

Penebarliaran kali ke-4 tersebut merupakan hasil penyelamatan Team Gabungan Subdit 4 Bareskrim dan BKIPM Jambi pada Selasa 02 Juli 2019 yang akan diselundupkan ke Negara Vietnam. Muhli menjelaskan bisnis illegal yang juga sangat merugikan para nelayan tersebut kian marak dilakukan. “kami tegas siapapun pelakunya, hasilnya mereka berakhir di jeruji besi,” tambahnya.

Sedikitnya sudah tiga hari benur berukuran 2,1 centimeter dan berat 0,416 itu disimpan di plastik dalam kondisi pingsan, meskipun dijaga dan dirawat baik namun 20 persen diantaranya diakui Muhli terpaksa harus dilepas diawal supaya tidak mati.

Pemilihan lokasi penebarliaran bener itu atas perintah langsung Menteri Kelautan Dan Perikanan Indonensia Susi Pudjiastuti, lantaran wilayah tersebut bebas dari pelak dan keramba. Tugas bersama yang dilakaukan UPT PPP Tamperan bersama Dinas Perikakan Pacitan adalah menjaga paska penebarliaran serta terus menjaga ekosistem laut Pacitan. “Berbagai sosialisasi akan terus kami lakukan,” terang Ninik Setyorini Kepala UPT PPP Tamperan.

Kalimat senada disampaikan Kasi Sumber Daya Ikan Dinas Perikanan Pacitan Ahmad Fauzi, pihaknya mewakili masyarakat Pacitan merasa bersyukur dan berterima kasih kepada pemerintah yang mempercayakan Pacitan sebagai tempat penebarliaran. Sebagai bentuk apresiasi terhadap upaya kelestarian dan kekayaan laut Pacitan. “Untuk nelayan daerah sini (Desa Watukarung dan sekitar) memiliki kesadaran tinggi mengingat laut adalah mata pencaharian utamanya,” kata Ahmad. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.