Presiden, Maksimalkan Pemanfaatan Bendungan Tukul

0
10

Akhirnya bendungan senilai 916 Miliar resmi dapat dioperasikan, usai Presiden RI Joko Widodo menekan tombol sirine, hari ini (14/02) di Bendungan Tukul, Arjosari, Pacitan.

Dihadapan sejumlah menteri, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa dan Bupati Pacitan Indartato, Joko Widodo meminta pemprov maupun pemda benar-benar memaksimalkan investasi yang digarap selama 6 tahun tersebut.

“Saya minta agar pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten betul-betul memanfaatkan infrastruktur ini sebaik-baiknya sehingga memberikan nilai tambah bagi daerah, memberikan keuntungan bagi masyarakat, meningkatkan produksi pertanian bagi daerah dan juga memudahkan penyediaan air bersih,” harap Presiden.

Selain memberikan dampak positif bagi perekonomian, pertanian maupun pariwisata, konsep pembangunan Bendungan Tukul sekaligus mengusung peran penting dalam mengendalikan bencana kekeringan saat kemarau maupun banjir saat musim hujan. Kabar tersebut tentu angin segar bagi masyarakat Kabupaten Pacitan.

Secara detail Presiden mengungkap 8,7 juta meter kubik air yang dipunyai Bendungan Tukul memungkinkan para petani untuk meningkatkan indek pertanaman, karena sebelumnya 1 kali tanam padi dan palawija per tahun, kini dimungkinkan dapat 2 kali tanam padi dan 1 kali palawija.

Usai penandatanganan prasasti, bersama Bupati, Gubernur dan rombongan lain Presiden menyempatkan diri meninjau langsung Bendungan Tukul. (bd/pren/tk/DiskominfoPacitan).
Foto : Dok BPMI Setpres

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.